Iklan Atas Artikel

Efek Samping Obat-obatan Terhadap Kesehatan Mulut dan Gigi

Efek Samping Obat-obatan Terhadap Kesehatan Mulut dan Gigi

Nyongmart.com - Jika suatu saat anda meminum sebuah pil, tanyakan pada diri Anda pertanyaan ini: Apa akibat dari pil/obat yang saya minum ini untuk mulut dan gigi saya?

Secara umum, seluruh obat-obatan dirancang untuk membuat kita merasa lebih baik. Tapi tidak bisa dipungkiri semua obat, baik diminum atau disuntikkan, dapat menyebabkan risiko efek samping, dan ratusan obat diketahui menyebabkan terjadinya masalah mulut dan gigi. Obat-obatan yang digunakan untuk mengobati kanker, tekanan darah tinggi, sakit parah, depresi, alergi, dan bahkan flu biasa, dapat memiliki dampak negatif pada kesehatan gigi Anda. Itu sebabnya dokter gigi, bukan hanya dokter, harus selalu tahu tentang semua obat yang Anda gunakan, termasuk obat yang sering anda minum di apotik, produk, vitamin, herbal dan suplemen.

Mulut kering (xerostomia)

Beberapa efek dari obat dapat mengurangi jumlah air liur dalam mulut Anda, menyebabkan mulut kering (xerostomia). Tanpa cukup air liur, jaringan di mulut kita dapat menjadi teriritasi dan meradang. Hal ini meningkatkan risiko penyakit infeksi dan gusi.

Lebih dari 400 obat yang diketahui menyebabkan mulut kering. Mulut kering juga merupakan efek samping dari obat-obatan kemoterapi tertentu. Beberapa obat-obatan yang daftar mulut kering sebagai efek samping meliputi:

  • antihistamin
  • antidepresan
  • antipsikotik
  • Obat penyakit Parkinson
  • Obat penyakit Alzheimer
  • inhaler paru
  • Tekanan darah dan jantung obat tertentu, termasuk enzyme (ACE) inhibitor angiotensin-converting, calcium channel blockers, beta-blocker, obat irama jantung, dan diuretik
  • obat kejang
  • Isotretinoin, digunakan untuk mengobati jerawat
  • Obat-obat anti-kecemasan
  • Anti-mual dan anti-diare obat
  • Obat sakit Narkotika
  • Skopolamin, yang digunakan untuk mencegah mabuk perjalanan
  • Obat anti-kejang

Mulut kering dapat menjadi masalah menyusahkan. Namun, berkali-kali, manfaat menggunakan obat lebih besar daripada risiko dan ketidaknyamanan mulut kering. Minum banyak air atau mengunyah permen karet tanpa gula dapat membantu meringankan gejala.

Infeksi jamur

Obat inhaler tertentu yang digunakan untuk asma dapat menyebabkan infeksi jamur di mulut disebut candidiasis oral. Membilas mulut Anda dengan air setelah menggunakan inhaler dapat membantu mencegah efek samping ini.

Pembengkakan Gusi

Beberapa obat dapat menyebabkan pembengkakan jaringan gusi, suatu kondisi yang disebut "pembengkakan berlebih gingiva." Jaringan gusi menjadi bengkak yang mulai tumbuh di atas gigi. Pertumbuhan berlebih gingiva meningkatkan risiko penyakit periodontal. Jaringan gusi bengkak menciptakan lingkungan yang menguntungkan bagi bakteri, yang dapat merusak struktur gigi sekitarnya.

Beberapa obat dapat menyebabkan penumpukan jaringan gusi, suatu kondisi yang disebut "pertumbuhan berlebih gingiva." Jaringan gusi menjadi bengkak yang mulai tumbuh di atas gigi. Pertumbuhan berlebih gingiva meningkatkan risiko penyakit periodontal. Jaringan gusi bengkak menciptakan lingkungan yang menguntungkan bagi bakteri, yang dapat merusak struktur gigi sekitarnya.

Obat-obatan yang dapat menyebabkan gusi bengkak dan pertumbuhan berlebih meliputi:

  • Fenitoin, obat kejang
  • Siklosporin, obat immunosuppressant sering digunakan untuk mencegah penolakan transplantasi
  • Obat tekanan darah yang disebut calcium channel blockers, yang meliputi nifedipin, verapamil, diltiazem, dan amlodipine


Pria lebih mungkin untuk mengembangkan efek samping ini. Memiliki plak gigi yang ada juga menimbulkan risiko. Kebersihan dan lebih sering mulut yang baik kunjungan ke dokter gigi (mungkin setiap tiga bulan) dapat membantu menurunkan kesempatan Anda untuk mengembangkan kondisi ini.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel