Iklan Atas Artikel

Distorsi Sejarah Tokoh Muslim dalam Film Pirates of the Caribbean


Tahukah anda?? Siapa tokoh dalam Foto-foto terlampir pada cerita berikut!!!

Pelaut dan pemimpin besar Muslim yang terdistorsi oleh Hollywood, siapa dia?

Dan bagaimana dia menyelamatkan jutaan ummat Muslim?

Apa kebenaran dari pemalsuan Barat terhadap fakta sejarah?

Pada tahun 2003, Hollywood mulai membuat serangkaian film (Pirates of the Caribbean), yang dikenal sebagai Pirates of the Caribbean.

Film ini memperoleh pendapatan tinggi melebihi $ 4 miliar dan telah dikagumi oleh banyak orang di dunia Arab, dan sayangnya Hollywood mendistorsi citra salah satu pelaut Muslim terbesar dalam sejarah dan lebih disesalkan bahwa ini bukan pertama kalinya para pemimpin Muslim Hollywood terdistorsi.


Film ini menunjukkan seseorang dengan janggut merah dan monyet. Film ini menunjukkan dia sebagai pecandu alkohol, hidup mencuri harta dan uang, serta seorang pembunuh dan bajak laut bernama Barbarossa.

Sayangnya, banyak dari kita tidak tahu tentang Barbarossa kecuali apa yang dia lihat dalam film, dan ini sendiri lebih menyakitkan daripada distorsi pahlawan besar ini, jadi siapa Barbarossa yang jauh dari Hollywood palsu?

Dia adalah Amir Laut, Pemilik nama Khair al-Din Barbarossa, salah satu legenda sejarah dan komandan armada Ottoman. Nama ini, yang menakutkan raja-raja Eropa dan tentara mereka, adalah nama asli Khedr ibn Yacoub.

Orang Italia memanggilnya Barbarossa, yang berarti janggut merah, dan ia menjadi terkenal di Eropa dan Italia khususnya setelah ia menghancurkan pasukan mereka dan mempermalukan mereka dengan kejahatan penghinaan.

Sultan Selim I mengangkatnya sebagai komandan semua armada Ottoman dan armada Islam adalah armada laut terbesar di dunia dan tidak ada yang bisa menaklukkannya.Tidak ada yang bisa mencapai tempat ini kecuali ia memiliki kecerdasan yang tajam dan kekuatan besar.

Kheireddine lahir di Yunani pada tahun 1480 dan memiliki empat saudara lelaki: Ishak, Arouj, Elias, dan Muhammad, yang semuanya bertempur bersamanya. Pada 1516 ia mampu membebaskan Aljazair dan kemudian Tlemsa dari Spanyol, dan menaklukkan armada Spanyol, yang mencoba menduduki Al jazair pada 1529, dan pada 1531 mengambil alih Tunisia dan membebaskannya dari ketidakadilan.

Setelah pembebasan Aljazair dan Tunisia, Barbarossa pergi ke Konstantinopel untuk menemui khalifah dan memintanya untuk berdaulat atas Tripoli, ibukota Libya.

Pada 1533, dunia Muslim terpesona setelah Barbarossa menyerbu Spanyol, membebaskan lebih dari 70.000 Muslim, mengirim mereka ke Maroko dan menyelamatkan hidup mereka.

Setahun kemudian, Barbarossa menjadi penguasa Mediterania dengan TBC yang disengketakan.

Sultan setuju dan memberinya 200 kapal, dan dua tahun setelah invasi Lagota, Barbarossa menuju ke Toronto dengan armada 200 kapal, mengepung Toronto.

Setelah dunia Eropa putus asa dengan pemimpin besar ini, Raja Charles memutuskan untuk memberinya hadiah dan istana dengan syarat bahwa ia bergabung dengan mereka dan mengubah kesetiaannya, tetapi bagaimana seorang pemimpin hebat dapat setuju?

Tentu saja, ia menolak agama yang baik, yang menjadikannya salah satu kepribadian paling dibenci di seluruh Eropa.

Barbarossa meninggal di tempat tidurnya pada tahun 1546 pada usia 80 tahun, dan kemudian beberapa penulis dan novelis Eropa mulai mengubah citranya dalam buku-buku dan volume mereka untuk menutupi bencana yang dibawa oleh Barbarossa kepada mereka.

Singkatnya, ini adalah kisah tentang salah satu pemimpin terbesar negara Islam dan penguasa Mediterania yang jauh dari imajinasi dan pemalsuan Hollywood dan film-filmnya, kita semua harus tahu tentang rahmat Tuhan pemimpin besar ini...

:: The Diary of Khayreddine Barbarossa

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel