Iklan Atas Artikel

Hajjaj bin Yusuf Dan Bocah Kecil yang Jenius

Kisah al-hajjaj dan anak kecil yang jenius

Ini adalah kisah masyhur yang sangat inspiratif. Kisah pertemuan seorang anak kecil dengan Al-Hajjaj penguasa dzalim dimasanya. Siapa sangka meskipun masih kanak-kanak ternyata bocah ini mampu membungkam kepongahan al-Hajjaj sang raja dzalim itu.

Al-kisah, dikala Al-Hajjaj bin Yusuf Al-Tsaqafy (seorang gubernur yang terkenal zalim, keras hati, sombong, dan pembunuh sadis) sedang asyik duduk di halaman istana megah melihat pemandangan indah di sekelilingnya bersama abdi-abdinya yang setia yang berasal dari irak.

Tiba-tiba datang dan masuklah Ghulam (seorang anak kecil) berusia 10 tahun. Anak itu seolah tidak tahu Al-Hajjaj ada di depannya, ia masuk tanpa salam dan tanpa memberi hormat kepadanya. Bahkan, anak itu tidak memandang Al-Hajjaj, ia hanya memandangi pemandangan dan bangunan megah yang ada di sekelilingnya.

Ia menengok ke kanan-kiri sambil membaca ayat Al-Qur'an: "Apakah kau mendirikan pada tiap-tiap tanah tinggi bangunan untuk bermain-main? Dan kau membuat benteng-benteng dengan maksud supaya kamu kekal (di dunia)?" [Al-syu'ara: 128-129]

Melihat seorang anak masuk tanpa hormat kepadanya dan membaca ayat Al-Qur'an, ia bertanya, "hai bocah, sepertinya kau cerdas dan pintar, apakah kau hafal Al-Qur'an?"

Sang anak berkata: , "Apakah aku takut Al-Qur'an itu hilang sehingga aku harus menghafalnya segala, bukankah Allah sendiri yang akan menjaganya?"

Al-hajjaj bertanya kembali, "Apakah kau mengumpulkan Al-Qur'an?"

Sang anak menjawab : "Apakah Al-Qur'an berserakan sehingga aku harus mengumpulkannya segalah?" jawab anak itu tanpa rasa takut.

Al-hajjaj berkata kembali, "apakah kau berhukum dengan Al-Qur'an?"

Sang bocah menjawab, "bukankah Allah menurunkan Al-Qur'an sebagai sumber hukum?"

Al-hajjaj bertanya kembali., "apakah kau memperjelas Al-Qur'an?"

Anak itu menjawab denga sedikit dipelesetkan, "Aku berlindung kepada Allah dari menjadikan Al-Qur'an di belakangku."

Tidak terima dengan jawaban anak itu, Al-hajjaj marah luar biasa lalu ia membentak sambil berkata, "Kurang ajar kau bocah, pasti Allah akan membinasakanmu atas apa yang kutanyakan barusan."

"Bukan aku yang celaka, melainkan Engkau dan pengikut-pengikutmu", jawab anak itu tenang.

Lalu Al-hajjaj kembali bertanya, "Coba baca salah satu surat Al-Qur'an."

Anak itu lalu membaca surat An-Nashr. kitaka sampai pada ayat "wa ra'aitannasa yadkhuluna fi dinillah", anak itu sengaja membacanya salah, "wa ra'aitannasa yakhrujuna min dinillah."

Mendengar jawaban demikian Al-hajjaj geram, "Kurang ajar, salah baca kau, bukan Yakhrujuna tapi yadkhuluna."

"Dulu mereka masuk agama Allah (yadkhuluna) tapi sekarang mereka keluar (yakhrujuna)", jawab anak itu sambil melirik Al-hajjaj sedikit meledek.

"Kenapa bisa begitu?", tanya Al-hajjaj.

Sang Anak menjawab, "karena perbuatanmu yang jahat terhadap mereka".

Al-hajjaj marah, “kurang ajar kau, tahukah dengan siapa kau bicara?

Sang Anak menjawab, “ya tahu, aku bicara dengan syaitan Al-hajjaj yang licik.

Al-hajjaj berkata kembali, “kurang ajar kau, siapa yang mengajarimu?”

Anak itu balas mejawab, “yang telah membesarkanku.”

Siapa ibumu? Tanyanya lagi.

"Yang telah melahirkanku," jawabnya singkat.

Al-hajjaj bertanya kembali, “di mana kau lahir?”

Disalah satu padang sahara”, jawab anak itu santai.

Apakah kau gila, sini kuobati”, tutur Al-hajjaj.

kalau aku gila, aku tidak mungkin sampai di sini dan berdiri di depanmu”, jawab anak itu tenang.

Bagaimana menurutmu tentang amirul mukminin”, Tanya Al-hajjaj kembali.

Semoga Allah member rahmat kepada Bapaknya Imam Hasan (Ali bin Abi Thalib yang merupakan orang yang paling di benci dan seluruh keturunannya dibunuh dan disiksa oleh Al-hajjaj. Dan semoga Allah menempatkannya di surge untuk selama-lamanya”, jawab anak itu.

Bukan dia yang aku maksud, tapi abdul Malik bin Marwan?”, Tanya Al-hajjaj kembali.

Dia tukang fasik dan orang durhaka, semoga Allah melaknatnya”, jawabnya tenang.

Kurang ajar, kenapa dia pantas dilaknat?”, tanyanya menyusul.

Karena dia berbuat dosa sehingga dosanya terbentang memenuhi langit dan bumi”, jawab anak itu.

Kesalahan apa yang kau maksud?, Tanya Al-hajjaj.

Dia telah menjadikanmu seorang pemimpin sehingga kau merampas seluruh kekayaannya dan membunuh seluruh keturunannya”, jawab anak itu tegas.

Al-hajjaj lalu berpaling kepada para penasihatnya sambil berkata, “menurut kalian diapakan anak ini?

Mereka menjawab, “dibunuh saja yang mulia”.

Anak itu dengan cerdiknya berkata, “wahai Hajjaj, para penasihat saudaramu, fir’aun jauh lebih baik daripada para penasihatmu ketika mereka berkata kepada fir’aun tentang musa: “beri tangguhlah dia dan saudaranya (Q.S.7;111). Sementara para penasihatmu menyuruh agar aku dibunuh.

Jika demikian maka nyatalah alasan di depan Allah bahwa kamu memang betul-betul raja yang sombong, hina, dan durhaka.”

Mendengar itu hajjaj berkata, “Kurang ajar kau, cabut kata-katamu dan perhalus lidahmu. Sudah, sekarang aku tawarkan uang sebesar 4.000 dirham dan diamlah jangan banyak omong lagi.

Anak itu dengan tenang menjawab, “Aku tidak membutuhkannya sedikit pun, semoga Allah memutihkan mukamu dan mengangkat tumitmu.”

Apakah kalian tahu maksud ucapannya “semoga Allah memutihkan mukamu dan mengangkat tumitmu” , Tanya Al-hajjaj kepada para penasihatnya.

Para penasihatnya dengan sigap menjawab, “yang mulia tentunya lebih tahu.”

Al-hajjaj berkata kembali, “Apakah maksud dari semoga Allah memutihkan mukamu” itu adalah semoga menjadi buta dan berpenyakit sopak, sedangkan yang dimaksud dengan mengangkat tumitmu” adalah semoga digantung dan disalib?”

Lalu ia berpaling pada anak itu sambil berkata “betulkah maksud ucapanmu tadi seperti itu?

Anak itu menjawab, “Semoga Allah membinasakanmu dengan apa yang aku katakan tadi seperti itu.

Bukan main marahnya Al-hajjaj saat itu lalu ia menyuruh algojonya untuk segera membunuhnya. Namun Riqasyi, teman dekat Al-hajjaj yang dari tadi menyaksikan percakapan tersebut dengan sigap berkata, “semoga Allah menyehatkan yang mulia, serahkan saja kecoak kecil ini padaku”.

Al-hajjaj berkata kembali kepada Riqasyi, “Iya, dia milikmu, tetapi Allah tidak akan memberikan berkah atas tindakanmu nantinya.

Anak itu lalu berkata kembali, “Demi Allah, aku tidak tahu mana di antara kalian berdua yang lebih bodoh apakah orang yang mempunyai ajalnya yang telah hadir atau yang akan mengambil ajalnya yang belum hadir?

Dengan nada setengah membujuk Riqasyi berkata, “sudahlah wahai anak kecil aku akan menyelamatkanmu dari hukuman mati ini dan pulanglah jangan bicara lagi.”

Anak itu berkata kembali tanpa rasa takut sedikit pun, “mati syahid bagiku lebih indah karena balasannya adalah kebahagiaan abadi kelak. Mati di jalan Allah lebih aku senangi daripada aku pulang ke keluargaku tanpa hasil apa-apa.

Al-hajjaj lalu membujuk anak itu dengan hadiah yang memikat, “Sudahlah aku akan memaafkanmu, bahkan akan memberimu hadiah sebesar 100 ribu dirham karena kau masih kecil dan kau orang yang pintar serta karena ketawakkalanmu kepada Allah. Tapi, lain kali kau harus hati-hati dengan kebernianmu ini karena boleh jadi tidak akan dimaafkan kembali.”

Anak itu menjawab, “Pintu maaf ada di tangn Allah bukan di tanganmu, begitu juga rasa syukur bukan kepadamu tapi hanya kepada-Nya. Allah tidak akan mengumpulkan kembali aku dan kau secara bersama.

Al-hajjaj lalu keluar sambil berkata kepada para pengikutnya, “biarkanlah dia, demi Allah aku tidak melihat orang yang lebih berani dari padanya dan tdak pernah melihat orang sepintar dengannya. Demi Allah aku tidak mendapatkan orang yang sebanding dengannya untuk selamanya, kalau anak ini hidup terus tentu ia akan menjadi orang yang paling genius pada masanya.”

Namun, akhirnya Al-hajjaj menyuruh seorang bawahannya untuk menyusupkan racun pada makanan yang dimakan anak itu sehingga ia meniggal dunia. [Blog Munawar Arifin]

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel